5 Tradisi Tahun Baru Di Jepang [ BAGIAN 1 ]


Yoo… mina-san! O-genki desu ka? Akemashite omedetou! Wah gak kerasa ya udah 366 hari kita lewatin dan sekarang kita ngebuka lembaran baru 365 hari berikutnya. Oh iya mungkin lu nanya kenapa gua bilang 366 hari, itu karena tahun 2016 itu tahun kabisat jadi ya… eh kok malah ngomongin soal ini?! gua kan niatnya mau ngebahas tentang 5 Tradisi Tahun Baru di Jepang. Wokeeeh! Gua cukupin pembukaan tahun barunya. Langsung aja Check This Out! Hmm… gua lupa bilang kalo pembahasan ini bakal jadi 3 Bagian.
1.Ngedekor Rumah Buat Suasana Baru ( 26 – 28, 30 Desember )

Tanggal 25 Desember lalu, Jepang gemerlapan sama lampu-lampu dan dekorasi khas Natal. Tapi, begitu masuk tanggal 26 Desember, dekorasi Natal dilepas dan dekorasi Tahun Baru dipasang. Ornamen yang biasa buat tahun baru itu antara lain ada, "Kagamimochi" dua kue mochi dari beras ketan yang ditumpuk terus di atasnya dihias pake jeruk daidai, berikutnya "Kadomatsu" rangkaian bambu sama daun pinus yang ditaro di samping pintu masuk, terus ada "Shimenawa" ornamen yang dibikinnya dari tali biasanya ditaro di gerbang buat ngusir roh-roh jahat. Juga ada dekorasi-dekorasi shio tahun yang akan datang.
2.Bikin Mochi Tradisional ( 26 – 28, 30 Desember )

Kue mochi yang dibikinnya dari beras ketan, salah satu makanan dan dekorasi yang penting banget buat Tahun Baru. Karena bikin mochi itu cape, sekarang sebagian besar dibikinnya pake mesin. Tapi khusus buat Tahun Baru, mochi dibikin pake cara "Mochitsuki", kayak gimana sih "Mochitsuki" itu? awalnya beras ketan direndam satu malam besoknya dimasak terus ditumbuk berulang-ulang di dalam lesung kayu sampai menjadi kenyal, sampe siap dibentuk jadi mochi.
3.Makan Soba "Toshikosi" Pas Malem Tahun Baru ( 31 Desember )

Secara harfiah berarti Soba "Pergantian Tahun". Soba "Toshikosi" ini jadi hidangan terakhir yang dimakan dimalam terakhir tahun yang udah kita laluin. Sebagian besar orang percaya kalo mie yang panjang ini bisa ngasih berkah umur panjang. Selain itu juga, kalo lu kagak bisa ngeabisin itu mie sebelum teng jam 12 malem lu bakal ketiban nasib buruk selama setahun kedepan. Tapi ada juga kok yang nganggep kalo mie itu cuma penambah tenaga setelah kerja keras nyiapin perayaan tahun baru.
4.Memukul Lonceng Tahun Baru di Kuil ( 31 Desember )

Tradisi tahun baru di Jepang banyak yang berkaitan sama upacara pemurnian diri. Salah satu ritual yang terkenal adalah "Joya no kane", dilaksanakan di kuil-kuil Buddha di seluruh Jepang pada hari terakhir dalam suatu tahun. Lonceng itu dipukul sebanyak 108 kali, ngelambangin 108 godaan dunia kayak yang diajarin di agama Buddha, tindakan tersebut adalah cara buat ngelepasin diri kita dari dosa-dosa itu, supaya pribadi kita bersih buat ngadepin tahun yang akan dateng. Sejumlah kuil juga ngizinin pengunjung mukul lonceng setelah upacara selesai. Sejumlah orang percaya kalo ngelakuin hal itu bisa ngasih keberuntungan.
5.Ngeliat Matahari Terbit Untuk Pertama Kalinya di Tahun Baru ( 1 Januari )

Ini dia yang kelima sekaligus yang terakhir di Bagian 1 ini. Terkenal sama julukan "Negeri Matahari Terbit" jadi gak heran kalo banyak orang Jepang yang megang keyakinan bahwa matahari terbit yang pertama kali pada suatu tahun, atau "Hatsuhinode", punya aspek supernatural. Berdoa pas matahari mulai muncul di ufuk untuk pertama kali dalam tahun yang baru katanya bisa ngasih keberuntungan, khususnya kalo dilakuin di tempat-tempat yang pemandangan matahari terbitnya indah banget. Banyak yang sengaja pergi ke gunung atau ke pantai, buat nunggu terbitnya matahari dan mulai tahun yang baru dengan semangat yang baru juga.
Nah itulah pembahasan gua mengenai Tradisi Tahun Baru di Jepang di Bagian satu ini. Menurut lu gimana? Unik-unik kan tradisinya?! Kalo lu pengen nambahin atau gimana lu tinggal komen aja di bawah!. Sekian dari gua sorry kalo ada salah-salah kata, sampai jumpa di Bagian 2! Bye!

Leave a Reply